Sinopsis Film The House of Tomorrow (2018)

No Comments

Diangkat dari novel karya Peter Bognani, The House of Tomorrow karya sutradara Peter Livolsi bercerita tentang usaha untuk memahami irama pemberontakan yang dihadapi tiga karakter remaja, dan Livolsi pasti mencapai tingkat frustrasi umum dengan anak-anak.

Asa Butterfield yang bermain di film Journey's End akan bermain bersama Alex Wolff (Hereditary) dan Nick Offerman (The Hero) sebagai tiga karakter utama. Adapun yang membiayai pembuatan film ialah Tarik Karam dan Danielle Renfrew Behrens.

The House of Tomorrow rilis mulai 28 April 2018 secara terbatas oleh Shout! Studios. Pembuatan film sendiri dilakukan di North Branch, Minnesota, USA oleh rumah produksi Superlative Films dan Water's End Productions.

Sinopsis Film The House of Tomorrow:

Young Sebastian (Asa Butterfield) telah dibesarkan oleh neneknya, Josephine (Ellen Burstyn), dengan pasangan yang memilih pengasingan saat mereka berada di dalam kubah geodesik di pedesaan Minnesota, hidup dengan ajaran arsitek Buckminster Fuller. Mereka menyambut turis untuk menyebarkan pesan mereka, menemukan kelompok gereja yang dipimpin oleh Alan (Nick Offerman) pengunjung terakhir, dengan Sebastian bertemu dengan putra Alan, Jared (Alex Wolff).

Dengan kecintaan terhadap musik punk dan pertempuran baru-baru ini dengan operasi transplantasi jantung, Jared selalu tegang, tetapi dia menanggapi kesucian Sebastian, menawarkan pelajaran punk anak terlindung untuk membantu memulai sebuah band. Mereka menjadi teman, tetapi ikatan itu sering diuji oleh masalah medis dan perilaku Jared, mulai memengaruhi Sebastian, yang perlahan-lahan menolak Josephine dan mengidolakan Jared, menyaksikan perjuangan pemuda itu dengan masalah kesehatan.

Sebastian dan Josephine menjalani kehidupan yang dirancang untuk merayakan efisiensi dan futurisme. Mereka telah mengubah rumah menjadi fishbowl dengan sengaja, menjadi tujuan wisata bagi mereka yang menemukan diri mereka di luar Kota Kembar, menyambut pengunjung yang tertarik dengan kehidupan kubah dan ajaran Buckminster Fuller. Baca juga sinopsis film Silencer.

Orang yang memperjuangkan tempat tinggal semacam itu untuk meringankan pengalaman waktu di "Spaceship Earth." Untuk tujuan cerita, kubah disajikan sebagai sesuatu dari penjara untuk Sebastian, tapi dia tidak begitu mengerti, dengan gembira mengikuti ajaran neneknya, yang melibatkan makan bersih dan pendidikan, menciptakan remaja yang cerdas dan bijaksana tetapi terlindung yang keberadaannya.

Review film The House of Tomorrow:

Ada hal-hal positif yang ditemukan di "The House of Tomorrow," termasuk orang yang menawari orangtua yang tertekan yang tidak tahu bagaimana menangani seorang anak yang sakit tetapi menuntut kemerdekaan. Dan skenario itu memiliki beberapa momen ekspresi intim yang jelas yang membawa keluar kemanusiaan yang tak terduga, tiba-tiba mengambil kreasi formula serius, yang gambarnya bisa digunakan lebih banyak.

Sisa film tidak begitu merangsang, dengan Butterfield menggambarkan seorang remaja lain yang mirip alien dalam situasi yang aneh (ini adalah satu-satunya jenis karakter yang ia mainkan), sementara materi bekerja menuju akhir besar ekspresi musik dan senyum orang tua, memberikan apa yang ingin menjadi edgier mengambil remaja membangkitkan glasir bergaris Disney Channel-gaya. Ini adalah kesimpulan yang jelas tidak punk, melembutkan "The House of Tomorrow."

Trailer Film

Info Film:

Rilis: 28 April 2018
Pemain: Asa Butterfield, Nick Offerman, Alex Wolff
Sutradara: Peter Livolsi
Penulis: Peter Livolsi
Produser: Danielle Renfrew Behrens, Tarik Karam
Genre: Komedi, Drama
Durasi: 85 menit
Studio: Water End's Productions, Superlative Films


back to top